APSR IDI Online KlikPDPI
APSR IDI Online KlikPDPI Halaman Admin Forum Umum Facebook Page Twitter Instagram Youtube
Kenali Cedera Paru Dari Gejala Hingga Diagnosis
PDPI Jatim, 11 Feb 2019 09:52:04

Cedera paru dapat terjadi dalam berbagai cara. Suatu kecelakaan kendaraan dapat menyebabkan luka yang berbahaya bahkan paru-paru bisa tertusuk, atau paru-paru terluka karena menghirup bahan kimia berbahaya. Cedera paru bahkan dapat terjadi saat dirawat di rumah sakit karena infeksi atau saat terpasang ventilator (alat bantu napas). Memahami beberapa kondisi cedera paru dapat membantu Anda dalam mengatasi berbagai penyebab cedera paru.

Penyebab Cedera Paru

Selain disebabkan kecelakaan dan masa perawatan, ada dua jenis utama dari cedera paru-paru, yakni penyebab langsung dan tidak langsung.

Cedera paru langsung:

  • Cedera paru langsung disebabkan oleh infeksi, bahan kimia, dan trauma yang secara langsung yang memengaruhi paru-paru
  • Pneumonia, infeksi paru-paru yang parah
  • Sindrom pernapasan akut berat (SARS), jenis dari pneumonia
  • Aspirasi paru, menghirup muntahan atau air laut
  • Menghirup asap atau zat kimia berbahaya
  • Trauma paru, seperti luka tusukan
  • Ventilator, mesin yang membantu orang bernapas ketika di ICU, tapi kadang-kadang bisa melukai paru-paru

Cedera paru tidak langsung:

  • Sepsis, di mana bakteri menginfeksi aliran darah
  • Pendarahan hebat dari cedera atau transfusi darah
  • Trauma besar, seperti pukulan keras ke dada atau kepala saat kecelakaan mobil
  • Pankreatitis akut, sebuah kondisi di mana pankreas (kelenjar yang melepaskan enzim dan hormon) menjadi teriritasi atau terinfeksi
  • Emboli lemak, suatu kondisi di mana blok lemak arteri, yang merupakan hasil dari cedera fisik seperti patah tulang
  • Overdosis obat
  • Luka bakar berat
  • Cedera paru dapat menyebabkan paru-paru kolaps atau berkembang menjadi sindrom gangguan pernapasan akut, dua kondisi yang berpotensi mengancam nyawa.

Gangguan Paru

Ketika otot-otot dada dan diafragma berkontraksi untuk memperluas rongga dada, paru-paru menjadi mengembang. Seperti balon, paru-paru meregang karena mereka mengembang. Ketika Anda mengeluarkan napas, otot-otot dada dan diafragma rileks dan seperti balon yang telah dikempeskan, maka paru-paru mengecil. Tetapi jika terdapat udara keluar dari paru-paru ke dada, paru-paru dapat menciut di dalam rongga dada. Hal ini dapat terjadi karena pecahnya titik lemah paru-paru, baik karena kondisi medis, infeksi, atau kanker, atau bisa disebabkan oleh trauma tusukan paru-paru dan dari tulang rusuk yang patah lalu menusuk paru-paru.

Ada kondisi paru menciut lainnya yang disebut dengan “atelektasis”, yaitu paru-paru mengecil karena jaringan ikat yang rusak namun tidak seperti trauma tusukan paru, tidak ada udara yang lolos ke rongga dada. Sebaliknya kantung udara di paru-paru tidak cukup mengembang saat mengambil napas. Hal ini dapat disebabkan oleh lendir atau tumor menghalangi jalan napas. Atau lebih umum itu dapat terjadi setelah operasi atau dengan berbaring tak bergerak untuk waktu yang lama.

Untuk membantu mencegah atelektasis, berhenti merokok setidaknya enam sampai delapan minggu sebelum operasi. Bernapas dalam-dalam dan batuk sering setelah operasi. Juga ikuti petunjuk tentang bergerak, berolahraga, dan mengubah posisi setelah operasi.

Ketika cedera paru terjadi, paru-paru bisa menjadi meradang. Pembuluh darah kecil atau kapiler di paru-paru bisa bocor karena terlalu banyak cairan ke kantung udara paru-paru (alveoli). Hal ini membuat paru-paru terisi udara yang menyebabkan sistem pernapasan gagal. Kondisi ini disebut acute respiratory distress syndrome (ARDS) atau sindrom distres pernapasan akut . Ini adalah bentuk parah dari acute lung injury (ALI) atau cedera paru akut . Ini biasanya terjadi dalam waktu satu sampai tiga hari setelah cedera. Suatu jenis edema paru non-jantung –penumpukan cairan di paru-paru bukan karena penyakit jantung, yaitu ARDS, dapat menyebabkan kadar oksigen yang rendah dalam darah. Kebanyakan kasus, orang mengalami ARDS sementara di rumah sakit karena masalah kesehatan lainnya, seperti cedera berat.

ARDS dapat mengancam kehidupan karena organ dan jaringan lain membutuhkan oksigen untuk bekerja dengan baik. Namun, karena kemajuan pengobatan, lebih banyak orang yang selamat dari cedera paru-paru dan ARDS daripada di masa lalu. Hampir 190.000 orang di Amerika Serikat dipengaruhi oleh ARDS setiap tahun.

Gejala Cedera Paru

Tanda dan gejala mungkin berbeda tergantung pada penyebab cedera paru. Anda mungkin memiliki gejala seperti ini, baik karena cedera yang mendasari atau dari ARDS dan tingkat oksigen yang rendah:

  • Napas cepat, kesulitan mendapatkan cukup udara
  • Suara pernapasan abnormal, seperti suara berderak
  • Batuk
  • Demam
  • Tekanan darah rendah
  • Kebingungan
  • Kelelahan ekstrem
  • Bibir atau warna kulit kebiruan
  • Kecemasan atau agitasi

Diagnosis Cedera Paru

Dalam beberapa kasus, penyebab cedera paru dapat diketahui dengan jelas. Dalam kasus lain, dokter mengajukan pertanyaan dan melakukan pemeriksaan fisik, mendengarkan suara paru-paru, jantung, memeriksa wara kulit, dan warna bibir. Untuk memastikan penyebab gejala dan cedera paru, serta beratnya kondisi, dokter akan melakukan pemeriksaan tambahan, seperti ini:

  • Tes gas darah arteri menunjukkan kadar oksigen dan karbon dioksida dalam darah
  • Sinar-X dada untuk mengambil gambar dari paru-paru dan dapat memberikan gambaran adanya cairan ekstra di paru-paru
  • Tes darah dapat menemukan masalah seperti infeksi
  • Kultur dahak membantu menentukan penyebab dari infeksi
  • Pemeriksaan computed tomography (CT) scan untuk menciptakan gambar rinci dari paru-paru untuk mengungkapkan masalah yang mendasari seperti obstruksi
  • Bronkoskopi dapat membantu mengevaluasi infeksi paru-paru dengan bantuan kamera tabung atau, dikombinasikan dengan biopsi yang dapat menyingkirkan masalah lain seperti tumor
  • Tes jantung seperti ekokardiogram dapat membantu menyingkirkan penyebab potensial lain dari penumpukan cairan di paru-paru, seperti gagal jantung.
MITRA KERJA
VIDEO
Tutorial Aplikasi ISR
Uploaded on May 11, 2015
World Asthma Day 2018
Uploaded on Apr 30, 2018