APSR IDI Online KlikPDPI
APSR IDI Online KlikPDPI Halaman Admin Forum Umum Facebook Page Twitter Instagram Youtube
Debu Silika Tambang Batubara Sebabkan Penyakit Paru-Paru Hitam
PDPI Lampung & Bengkulu, 05 Jun 2019 07:47:04

Kepala serikat penambang batubara nasional pada hari Kamis (6/6) mendesak administrasi Trump untuk memberlakukan peraturan tentang debu silika di tambang, yang menurut peneliti bertanggung jawab atas penyakit paru-paru hitam di Appalachia pusat.

Permintaan dari Presiden United Mineworkers of America Cecil Roberts datang ketika Presiden Donald Trump mencoba untuk memompa produksi batubara A.S., terutama dengan kembali membuat peraturan yang dia anggap memberatkan industri.

"Kami melihat tingkat paru-paru hitam paling serius, terutama disebabkan oleh silika dan tidak ada standar silika di luar sana," kata Roberts kepada Reuters di sela-sela konferensi penyakit paru-paru hitam di Virginia Barat.

Penelitian pemerintah dan laporan dari klinik penyakit paru-paru hitam di Virginia Barat, Virginia dan Kentucky menunjukkan kejadian bangkitnya penyakit paru-paru hitam meskipun langkah-langkah keamanan sudah ditingkatkan beberapa dekade lalu.

Para penambang dan ahli kesehatan regional menyalahkan produksi pada jam yang lebih lama dari tambang batubara dan penggunaan alat berat untuk produksi lapisan batu kuarsa dan menendang sejumlah besar debu silika halus.

Roberts mengatakan pemerintah lambat menanggapi apa yang disebutnya "epidemi" dan perlu meningkatkan upaya untuk memantau silika, menghitung berapa banyak silika di atmosfer, dan mencari cara untuk mengendalikannya.

David Zatezalo, Kepala Administrasi Kesehatan Keselamatan Tambang AS (MSHA), mengatakan kepada Reuters bahwa ada peningkatan dalam mengurangi debu batubara dari tambang selama tiga tahun terakhir sejak agensi tersebut mengeluarkan aturan debu batubara yang dapat dihirup.

Tetapi aturan tersebut tidak membahas debu silika, yang lazim dalam penambangan modern mekanis. Zatezalo mengatakan tantangan nomor satu bagi para regulator sebelum mempertimbangkan regulasi silika adalah mendapatkan pengukuran tingkat silika yang akurat, sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh alat pemantauan debu batubara saat ini di tambang.

Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja sedang bekerja pada perangkat pemantauan baru yang dapat memberikan pembacaan harian untuk operator tambang tetapi belum lengkap. "Setelah Anda tahu apa yang Anda alami, Anda dapat melakukan sesuatu," kata Zatezalo.

MSHA telah menerima komentar tentang apakah akan memberlakukan aturan silika sejak Juli 2018.

MITRA KERJA
VIDEO
Tutorial Aplikasi ISR
Uploaded on May 11, 2015
World Asthma Day 2018
Uploaded on Apr 30, 2018