APSR IDI Online KlikPDPI
APSR IDI Online KlikPDPI Halaman Admin Forum Umum Facebook Page Twitter Instagram Youtube
Risiko Kanker Paru Meningkat, GEBRAK! Ajak Masyarakat Dukung Petisi Kurangi Asap Rokok dan TAR
PDPI Sumatera Utara, 03 Sep 2019 19:59:52

Ancaman bahaya kesehatan yang diakibatkan oleh asap rokok dan zat kimia berbahaya, seperti TAR, semakin meresahkan masyarakat.

Gerakan Bebas TAR dan Asap Rokok (GEBRAK!) mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk menandatangani petisi di change.org (http://bit.ly/GerakanBebasTar) tentang bahaya yang ditimbulkan oleh asap rokok dan TAR serta mendukung solusi nyata melalui pendekatan pengurangan risiko atas masalah ini.

Ketua GEBRAK!, Aryo Andrianto, mengatakan masyarakat belum sepenuhnya menyadari bahaya dari asap rokok dan TAR.

Zat kimia berbahaya itu berpotensi menimbulkan masalah kesehatan.

“Ketika asap rokok dihirup, TAR membentuk lapisan lengket di paru-paru yang dapat menyebabkan kanker. Selain itu, TAR juga dikenal sebagai penyebab kanker mulut dan tenggorakan,” jelas Aryo kepada wartawan.

Aryo melanjutkan hasil pembakaran dari rokok menghasilkan TAR, yang merupakan zat kimia berbahaya.

TAR mengandung berbagai senyawa karsinogenik yang dapat menyebabkan kanker.

Berdasarkan data National Cancer Institute Amerika Serikat, hampir dari 7.000 bahan kimia yang ada di dalam rokok, 2.000 di antaranya terdapat pada TAR.

Asap rokok, menurut Aryo, juga membahayakan bagi orang-orang yang berada di sekitar perokok.

Risiko kanker paru meningkat hingga 20-30 persen pada mereka yang tidak merokok, tapi selalu dikelilingi asap rokok dibandingkan non-perokok yang tidak terpapar asap rokok.

Menurut hasil penelitian yang dilakukan di Korea Selatan (2014), paparan asap rokok turut memengaruhi kecerdasan intelektual anak-anak.

Mereka yang terpapar memilki kecerdasan yang lebih rendah daripada anak-anak yang tidak terkena asap rokok.

“Berdasarkan fakta tersebut, kami mengajak masyarakat Indonesia untuk menandatangani petisi tentang bahaya asap rokok dan TAR. Ini merupakan masalah serius yang harus ditangani dengan sungguh-sunguh demi terciptanya kehidupan dan generasi Indonesia yang lebih baik,” tegas Aryo.

Selain itu, Aryo juga mendorong masyarakat, terutama perokok, untuk memahami secara seksama risiko dari merokok, sehingga dapat memilih produk tembakau alternatif sebagai solusi untuk mengatasi bahaya dari rokok.

Berdasarkan penelitian ilmiah, produk tembakau alternatif minim akan risiko kesehatan karena tidak melalui proses pembakaran.

“Yang dihasilkan produk tembakau alternatif adalah uap. Di sejumlah negara, seperti Jepang, Inggris, Selandia Baru, dan Kanada sudah menggunakan produk tembakau alternatif untuk menekan jumlah perokok,” ujarnya.

Vlogger kecantikan dan selebgram, Star Irawan, juga menceritakan bagaimana bahaya rokok memengaruhi kesehatannya. Sebagai mantan perokok, dulu ia mampu menghabiskan dua bungkus rokok dalam sehari.

“Awalnya cuma buat keren-keren saja, lama-lama nyusahin diri sendiri sampe aku ga bisa nikmatin lagi enaknya dari rokok. Bangun pagi rada sesak, napas pendek, kalau batuk lama sembuh,” tulis Star Irawan di postingan akun Instagram miliknya @ssssttttaaaarrrr.

Lantaran sulit berhenti merokok, Star Irawan mencoba beralih ke produk tembakau alternatif, seperti produk tembakau yang dipanaskan. Keputusan ini dibuat setelah ia berkunjung ke Jepang beberapa tahun lalu.

“Saya di sana pas baru digalakinnya produk tembakau alternatif yang gak dibakar, gak ada asap, baunya juga lebih tidak menganggu, dan tidak menghasilkan TAR,” tulisnya.

Karena berkomitmen untuk berhenti merokok, Star Irawan, memutuskan untuk membeli produk tersebut. Selama seminggu, dia memaksakan diri untuk tidak menyentuh rokok dan beralih ke produk tembakau alternatif.

“Aku ngerasain sendiri nafas lebih lega dan yang pasti banyak manfaat lainnya yang akan aku ceritain nanti. Aku garis bawahin soal TAR, karna zat inilah yang paling berbahaya. Bukan buat kita aja, tapi juga orang di sekitar,” serunya.

Menyadari bahaya rokok, Star Irawan juga memberikan dukungan dalam petisi yang digagas GEBRAK!.

“Aku udah mendukung GEBRAK!. Ini bukan artinya kamu harus stop sekarang juga dan bete dan kewalahan dengan kecanduan nikotin, tapi ada solusi lain yaitu produk tembakau alternatif kayak produk tembakau yang dipanaskan, vape, dll yg bisa bantu kamu untuk berhenti merokok,” tambahnya.

GEBRAK! mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk mendukung petisi yang sudah meraih 2.772 dukungan (03/09) dalam waktu dua minggu.

“Saatnya kita menyuarakan aspirasi kita untuk menciptakan Indonesia tanpa asap rokok dan TAR,” tutup Aryo.

MITRA KERJA
VIDEO
Tutorial Aplikasi ISR
Uploaded on May 11, 2015
World Asthma Day 2018
Uploaded on Apr 30, 2018