APSR IDI Online KlikPDPI
APSR IDI Online KlikPDPI Halaman Admin Forum Umum Facebook Page Twitter Instagram Youtube
Batuk Tak Kunjung Sembuh, Kenali Penyebab Batuk Kronis
PDPI Jatim, 10 Sep 2019 19:20:35

Banyak pasien penyakit paru-paru obstruktif kronis (COPD) atau masalah paru-paru lainnya, seperti asma, berjuang melawan batuk yang seperti tidak akan hilang. Ini tampaknya lebih umum selama bulan-bulan musim dingin, ketika virus merajalela dan meninggalkan pasien dengan batuk yang bertahan lama.

Meskipun tidak selalu, adalah umum bagi pasien, terutama mereka yang menderita COPD atau asma mengalami batuk yang dapat berlangsung hingga 8 minggu (pada saat itu disebut batuk "kronis").

Selama bulan-bulan musim dingin, batuk pasca-virus adalah masalah umum bagi pasien dengan COPD dan atau asma, dan dapat menyebabkan sesak dada atau nyeri otot selain batuk terus-menerus hingga 2 bulan. Ini sepertinya waktu yang sangat lama untuk batuk dan bisa sangat mengganggu pasien.

Batuk jenis ini biasanya "tidak produktif," yang berarti umumnya bukan batuk berdahak. Kedengarannya seperti batuk yang serak dan kering.

Jika batuk sangat mengganggu, kadang-kadang dokter akan meresepkan inhaler seperti albuterol atau inhaler kortikosteroid yang dapat meringankan gejala. Obat batuk yang dijual bebas dapat bekerja juga, dengan hasil yang bervariasi.

Codeine umumnya dihindari, meskipun paling sering diresepkan ketika batuk menggangu pasien tidur.

Jika batuk berubah menjadi produktif, artinya Anda batuk berdahak hijau atau kuning, ini mungkin merupakan tanda infeksi bakteri sekunder dan Anda harus memberi tahu penyedia layanan kesehatan Anda tentang perubahan jenis batuk.

Jika batuk tampaknya tidak terkait dengan infeksi virus baru-baru ini, pasti ada alasan lain mengapa pasien sering mengalami batuk kronis. Berita baiknya adalah, meskipun batuk adalah gejala yang sangat menyusahkan, batuk jarang menandakan penyakit yang mengancam jiwa. Faktanya ada 3 penyebab utama batuk kronis seperti dilansir verywellhealth.

1. Sindrom batuk saluran napas bagian atas (nama keren untuk hidung meler)

2. Asma (yang terkadang memiliki satu-satunya gejala batuk)

3. Penyakit refluks esofagus saluran cerna (GERD), kadang-kadang disebut sebagai 'mulas'.

Penyebab lain batuk termasuk COPD (biasanya jenis COPD bronkitis kronis) penyakit menular lainnya (seperti pneumonia, TBC), penyakit paru-paru interstitial, atau kanker.

Garis bawah:

Penyebab yang paling umum adalah hidung meler, asma, GERD (refluks) dan batuk yang menetap setelah infeksi virus. Ketika batuk menjadi kronis (berlangsung lebih dari 8 minggu), dokter paru-paru akan sering memulai perawatan untuk mana dari ketiga penyebab yang paling mungkin dalam situasi Anda.

Walaupun batuk saja jarang merupakan pertanda penyakit parah, batuk tentu saja perlu dibicarakan dengan dokter Anda, dan jika perlu, rujukan ke dokter paru-paru.

MITRA KERJA
VIDEO
Tutorial Aplikasi ISR
Uploaded on May 11, 2015
World Asthma Day 2018
Uploaded on Apr 30, 2018