APSR IDI Online KlikPDPI
APSR IDI Online KlikPDPI Halaman Admin Forum Umum Facebook Page Twitter Instagram Youtube
Studi: Tinggal di Dekat Jalan Raya Tingkatkan Risiko Kanker Paru-Paru
PDPI Lampung & Bengkulu, 26 Nov 2019 18:55:01

Banyak orang lebih senang tinggal di kota besar. Kemudahan akses menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi pemilihan tempat tinggal ini. Sayangnya, ada konsekuensi besar ketika memilih untuk tinggal di kota besar, yaitu masalah polusi. Sejak beberapa waktu yang lalu, laporan Air Visual kerap meresahkan orang yang tinggal di kota besar karena menunjukkan kondisi udara yang buruk. Sebenarnya, kualitas udara yang buruk tak hanya didapatkan orang yang tinggal di kota besar saja tapi juga mereka yang hidup di dekat jalan raya atau jalan besar. Kabar buruknya, sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa tinggal di dekat jalan raya atau jalanan yang ramai meningkatkan potensi terkena kanker paru-paru. Merangkum dari The Guardian, hidup di dekat jalanan yang ramai juga dapat menghambat pertumbuhan paru-paru pada anak-anak. Temuan ini berdasarkan hasil riset yang dilakukan oleh King's College London dan menjadi riset pertama yang memeriksa kaitan antara kondisi kesehatan dengan tempat tinggal di dekat area polusi udara dari lalu lintas.

Riset tersebut merupakan riset pertama yang memeriksa hubungan berbagai kondisi kesehatan dengan tempat tinggal di dekat area polusi udara dari lalu lintas. Beberapa kondisi kesehatan lain yang dijadikan perbandingan adalah penyakit jantung, stroke, dan bronkitis di 13 kota di Inggris dan Polandia. Hasilnya, peneliti menemukan bahwa hidup dalam jarak 50 meter dari jalan raya dapat meningkatkan risiko kanker paru-paru sebesar 10 persen dan menghambat pertumbuhan paru-paru pada anak sebesar 3-14 persen. Di Inggris, hasil riset menunjukkan tingkat polusi udara pinggir jalan membatasi pertumbuhan paru-paru pada anak sekitar 14 persen di Oxford, 13 persen di London, 8 persen di Birmingham, 5 persen di Bristol, 5 persen di Liverpool, 3 persen di Nottingham, dan 4 persen di Southampton.

Lucy Harbour, seorang ibu dari London Utara mengatakan temuan itu membuatnya khawatir. "Kami termasuk dalam statistik ini, salah satu anak saya dirawat di rumah sakit karena pneumonia dan menderita asma," kata Lucy. Riset tersebut juga menyebutkan bahwa mengurangi tingkat polusi udara sebanyak seperlima, dapat menurunkan kasus kanker paru-paru sebesar 5-7 persen di Inggris. Disebutkan juga bahwa tinggal di dekat jalan yang ramai dapat memicu gejala bronkitis di antara anak-anak dan gejala asma. Jika tingkat polusi udara dapat dikurangi sebesar seperlima, jumlah anak-anak yang menderita bronkitis akan berkurang sekitar 3.865 anak.

Dosen Kesehatan Lingkungan senior di King's College London Dr Heather Walton mengatakan bahwa riset dengan objek penelitian itu adalah riset baru dan pertama. "Perhitungan sebelumnya telah berfokus pada kematian, harapan hidup, dan jenis penerimaan rumah sakit. Laporan kami ini mencakup gejala yang mempengaruhi lebih banyak orang seperti bronkitis pada anak dan penderita asma," kata Dr Heather.

MITRA KERJA
VIDEO
Tutorial Aplikasi ISR
Uploaded on May 11, 2015
World Asthma Day 2018
Uploaded on Apr 30, 2018