"
 
Perhimpunan Dokter Paru Indonesia - Rokok Masih Menjadi Faktor Utama Asma dan PPOK
 
Link
Free Web Counters
Members
News
1 2 3 4 5
Mitra Kerja
Video

Tutorial Aplikasi ISR

Mengenal COPD/PPOK

 

Rokok Masih Menjadi Faktor Utama Asma dan PPOK
paru malang
image: ichef.bbci.co.uk


Konsumsi rokok di Indonesia termasuk tinggi dan menjadi penyebab berbagai macam penyakit saluran pernapasan yang mengakibatkan kematian, seperti asma, penyakit paru obstruktif kronis (PPOK), dan kanker paru.

Menanggapi hal ini, Direktur Pengendalian Penyakit Tidak Menular, Direktorat Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Kementerian Kesehatan RI, dr. Lily S. Sulistyowati, MM mengatakan bahwa tren rokok makin hari makin meningkat.

"Faktor rokok trennya malah meningkat terus. Perokok di Indonesia tertinggi di dunia untuk laki-lakinya, Indonesia juga terkenal dengan baby smoker, sampai mendunia," ujarnya dalam temu media di Gedung Prof Sujudi Kementerian Kesehatan RI baru-baru ini.

Sementara itu, menurut paparan dokter spesialis paru dari Rumah Sakit Persahabatan, Prof Faisal Yunus, MD, PhD, PPOK adalah penyakit yang harus diturunkan angka pengidapnya di Indonesia. Saat ini, berdasarkan Survei Kesehatan Rumah Tangga tahun 2012 adalah penyebab kematian ke-6 di Indonesia.

"PPOK merupakan primadona dunia, 17 tahun lagi akan menjadi ketiga tertinggi di dunia. Faktor utamanya merokok, kedua merokok, ketiga merokok, kesepuluh merokok," jelas Prof Faisal.

Prof Faisal juga menambahkan, untuk mengurangi tingginya angka pengidap asma dan PPOK atau gangguan saluran pernapasan lainnya adalah dengan mengurangi faktor risiko dan berhenti merokok.

Untuk membantu berhenti merokok, ia juga memberika tips 5A, yaitu ask adalah menanyakan apakah ingin benar-benar berhenti, advice yaitu memberi nasihat, kemudian assess yaitu menilai orang yang ingin berhenti, assist yaitu membantu, dan arrange adalah merencanakan proses berhenti merokok.



Sumber Berita : https://health.detik.com/read/2017/....
Sumber Gambar : https://ichef.bbci.co.uk/news/ws/...
health.detik.com, 02 Oktober 2017


PDPI Sumatera Utara. 02/10/17.



Halaman Siap Cetak  Halaman Siap Cetak

Kirimkan Pada Rekan  Kirimkan Pada Rekan